3 Tempat Wisata Di Ubud Yang Wajib Dikunjungi Saat Ke Bali

Di akhir tahun 2018 kemarin, kebetulan saya solo-traveling lagi nih. Berbeda dari yang sebelum-sebelumnya, kali ini saya mencoba buat solo-traveling ke luar Pulau Jawa. Dan berbekal tiket pesawat GRATISAN, saya pun akhirnya bertandang ke Bali.

Dulu saya sebenarnya sudah pernah ke Bali, tapi itupun hanya dalam rangka liburan setelah Ujian Nasional SMP. Sekarang saya mencoba mengeksplor beberapa tempat di Bali sendirian.
Walaupun nggak bener-bener sendirian alias sempet ketemu dan main bareng sama temen, tapi saya benar-benar merasakan sensasi traveling sendiri ke tempat yang belum pernah saya datangi sebelumnya. Salah satunya ada di kawasan Bali Utara. Yup, Ubud adalah kawasan yang letaknya ada di dataran tinggi sebelah tengah atau mungkin agak ke Utara di Pulau Bali.
Karena saya dan teman-teman nyari wisata yang murah meriah, akhirnya kami pun sepakat buat mengunjungi beberapa tempat wisata berikut.
1. Pura Saraswati
Kayak anak ilang
Berada dipusat pusat Ubud, untuk masuk ke dalam Pura ini kita nggak bayar sepeserpun alias GRATIS. Letak Pura-nya emang nggak terlalu keliatan dari jalan raya, tapi bersebelahan dengan Starbuck Ubud.
Kalau ini kayak tukang pijet wk

Di Pura Saraswati kamu bisa foto-foto sambil menikmati spot foto kolam di depan Pura yang penuh sama bunga Seroja. Dan hanya bisa berfoto di depan pintu masuk Pura-nya aja karena untuk bisa masuk ke dalam itu hanya dikhususkan bagi yang ingin sembahyang saja. Tapi foto-foto di Pura ini aja udah bagus kok.

Ayoo dibeli bunganyaa hehe

Dan di sini jual ada toko souvenir, di sebelah toko souvenir juga ada cafe dan restaurant. Jadi bisa mampir ke situ kalau ingin membeli souvenir dan kerajinan tangan khas Bali. FYI, menurut info sih katanya ada pertunjukan tari juga di sini. Tapi kayaknya pas menjelang sore atau malem gitu. Nah, kalau kalian ke sini bisa tanya sama Bapak-bapak yang ada di dekat pintu masuk.

Saraswati Temple
Jl. Kajeng, Ubud, Kabupaten Gianyar, Bali 80571

2. Tegallalang Rice Terrace
Senyumin aja

Dari pusat Ubud, saya menuju ke utara. Tepatnya ke Desa Tegallalang. Karena saya saking penasaran sebagus apa sih Tegallalang yang rame banget foto-fotonya nongol di Instagram itu. Dan ternyata pas nyampe di lokasinya… ruame! Terlalu banyak orang, sampai buat naik turun ke terasiring persawahannya aja musti antri dan gantian. Hadeh. That’s why saya ngak terlalu suka ke tempat wisata pas weekend, selalu ramai.

Lebih bagus kalau pas abis panen katanya

Untuk menuju ke lokasi persawahannya, kita harus bayar parkir motor Rp. 10.000,-. Terasiring Tegallalang ini sukses bikin saya capek. Udah gitu saya pun ke sini tanpa persiapan, hanya bermodalkan sandal biasa bukan sandal gunung. Di tambah lagi hari itu cuaca di Ubud sedang mendung. Tapi tetep aja saya keringetan ndrodos* gak karuan.

(*bercucuran) 
Ini namanya kios di tengah sawah
Iya iya saya tahu saya paling pendek di foto ini

Akhirnya setelah kecapekan naik turun sawah, dan foto-foto. Saya pun kembali lagi ke Ubud untuk cari makan siang. Demi sesuap makanan yang halal (karena saya muslim), saya akhirnya makan di sebuah Restaurant Padang yang ternyata mas-masnya orang Jawa. Hadeh. Jauh-jauh ke Ubud ketemune wong jowo maneh.

Tegallalang Rice Terrace

Jl. Raya Tegallalang, Tegallalang, Kabupaten Gianyar, Bali 80561
3. Pura Ulun Danu Beratan
Mendung dan berkabut kayak suasana hati #halah
Setelah kenyang, saya sebenarnya berniat buat turun dan balik ke penginapan yang ada Kuta untuk istirahat. Karena perjalanan ke Ubud hari ini begitu melelahkan. Eh ternyata salah satu temen saya minta buat ke daerah wisata Bedugul. Tepatnya ke ke Pura Ulun Danu Beratan yang ada di gambar uang kertas 50-an lama itu.
Resiko traveling bareng-bareng hari itu, saya nggak bisa memaksakan kehendak dan ego saya sendiri. Akhirnya saya pun ngikut aja buat ke sana. Perjalanan selama 2 jam lebih dari Ubud ke Bedugul benar-benar bikin saya harus ekstra sabar, ditambah lagi cuaca di Bedugul saat itu berkabut dan hujan.
Kedinginan gara-gara cuman pake celana pendek

Iya sih akhirnya nyampe juga di Pura Ulun Danu Beratan. Tapi cuacanya nggak mendukung banget. Harga tiket masuk yang semula Rp. 20.000,- pun dikasih diskon jadi cuman Rp. 15.000,- aja per-orang. Itupun udah jam 3 sore dan mau tutup. Yaa karena udah terlanjur sampai yaudah masuk aja daripada nggak dapet apa-apa kan.

Masih kedinginan

Jam 6 sore akhirnya saya dan rombongan turun dan balik ke Kuta. Sampai di Kuta sekitar pukul 8.30 WITA. Gila, 2 jam lebih perjalanan. Walaupun agak nyesel ke Bedugul tapi nggak papa, next time saya harus kesini saat cuacanya bagus.

Ulun Danu Beratan Temple
Danau Beratan, Candikuning, Baturiti, Tabanan Regency, Bali 82191
Nah, kira-kira kamu punya pengalaman menarik pas di Ubud nggak? Share di kolom komentar ya!

Join the Conversation

2 Comments

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *